Pencemaran Yang Diakibatkan dari PC dan Laptop Tua

Industri teknologi memiliki rahasia kecil yang buruk: Industri tersebut memiliki limbah beracun sendiri. Telepon dan komputer mengandung logam berbahaya seperti timah, kadmium dan merkuri, yang dapat mencemari udara dan air ketika produk tersebut dibuang.

Itu namanya limbah elektronik, atau e-limbah, dan dunia limbah tersebut berkisar : 20 sampai 50 juta ton per tahun, menurut PBB – cukup untuk memuat sebuah kereta api yang akan menghubungkan seluruh dunia. Amerika Serikat sejauh ini merupakan produsen e-limbah top dunia, tetapi sebagian besar berakhir di tempat lain – khususnya, di negara berkembang seperti Cina, India dan Nigeria, di mana negara-negara kaya telah pengiriman sampah selama bertahun-tahun ke negara tersebut.


Orang yang miskin, termasuk anak-anak, sering membongkar membuang PC dan telepon, mengambil komponen yang berharga dan logam yang beracun terkandung di dalamnya. Di kota-kota seperti Cina selatan kota Guiyu, mereka bekerja dengan perlindungan yang buruk, pekerja melelehkan komponen dan mereka menghirup udara dalam asap beracun. Apa yang tidak dapat didaur ulang tinggal dibuang, sehingga meracuni sungai dan berubah menjadi lumpur beracun. Itu semua dilakukan dengan harapan mendapatkan beberapa dolar dari sisa-sisa ekonomi digital yang bersih.

Michael Zhao telah melihat kerusakan secara langsung. Seorang wartawan yang berhubungan dengan Asia Society, Zhao pergi ke Guiyu yang menghasilkan hingga 1 juta ton sampah elektronik setahun, untuk film dokumenter tentang dampak e-limbah. Katanya “Saya melihat orang-orang meletakkan sisa bagian pada tungku batubara, untuk mencairkan limbah untuk mendapatkan emas,”. “Ini akan menghasilkan asap beracun yang begitu kuat aku tidak bisa berdiri di sana selama lebih dari beberapa menit sebelum mata saya terbakar. (Dengarkan Zhao berbicara tentang e-limbah minggu ini Greencast.) sangat sedikit orang Cina yang tercemar yang lolos tanpa beberapa kerusakan pada kesehatan mereka, tetapi Zhao mengatakan bahwa para peneliti lokal telah menemukan bahwa anak-anak Guiyu rata-rata lebih buruk daripada rekan-rekan mereka di kota terdekat, mereka menderita penyakit pernapasan yang berasal dari e-limbah.

Secara resmi, ini tidak boleh terjadi. Konvensi Basel Pengendalian Pergerakan Lintas Batas Limbah Berbahaya dan Pembuangan didirikan oleh PBB pada tahun 1989 untuk mengendalikan sampah berbahaya yang mengalir dari negara kaya ke miskin. Konvensi memungkinkan negara-negara berkembang untuk secara sepihak melarang mengimpor limbah, dan membutuhkan eksportir untuk mendapatkan persetujuan dari negara tujuan sebelum mereka mengirim sampah ke luar negeri.

Tapi Amerika Serikat, sumber utama e-limbah dan limbah beracun lainnya, tidak pernah masuk ke perjanjian, perjanjian itu melemah, dan beberapa negara tujuan – paling mencolok cina – diam-diam mengizinkan untuk melanjutkan pembuangan karena uang, hal ini mengakibatkan diadakan pertemuan puncak internasional pada konvensi yang digelar pekan lalu di Bali, Indonesia, lingkungan dan banyak negara-negara miskin menegaskan perjanjian telah gagal, dan menunjuk ke arah pertumbuhan dalam e-limbah sebagai alasan utama. “Kita dihadapkan dengan kebenaran yang buruk dari Konvensi Basel yang belum mampu untuk menyelesaikan langkah-langkah prasyarat menangani ketidakadilan dan eksploitasi yang dimungkinkan oleh globalisasi,” Jim Puckett, direktur yang berbasis di Seattle Basel Action Network mengatakan kepada delegasi di Bali .

Sebagian besar kesalahan ini terletak pada Amerika Serikat dan perusahaan teknologi, yang e-limbah ekspor karena lebih murah untuk offload di negara-negara miskin daripada mengurus sampah di negaranya sendiri. “Ini efektif dumping jarak jauh,” kata Achim Steiner, kepala United Nations Environment Programme. Salah satu solusinya adalah untuk mempromosikan program-program daur ulang untuk PC tua dan telepon, seperti Dell telah dilakukan baru-baru ini, atau mencoba untuk mengurangi jumlah logam beracun yang digunakan dalam produk-produk, seperti Apple telah melakukannya. Jawabannya akan hampir pasti harus datang dari importir kaya – untuk negara-negara miskin, uang yang dapat dari perdagangan e-limbah hanyalah membuat tingkat kesehatan masyarakat negara miskin makin memburuk.

Apa yang pasti adalah bahwa jika kita tidak bertindak, e-limbah akan terus menumpuk, seperti kita membeli lebih banyak perangkat elektronik dan usia produk mereka tumbuh lebih pendek. Jika kita bisa melihat kesedihan dari Guiyu, kita bisa memikirkan kembali membeli iPhone baru. “Banyak orang mungkin berpikir manufaktur elektronik adalah industri yang bersih, tapi itu tidak,” kata Zhao. “Ini proses kotor.” Hanya karena kita tidak melihat tanah, bukan berarti itu tidak ada.

No Response to "Pencemaran Yang Diakibatkan dari PC dan Laptop Tua"

Poskan Komentar

Powered by Blogger | Blogger by Blog Nu Hahi